Cara Tepat Menghitung Usia Kehamilan Secara Akurat

No comment 110269 views

menghitung usia kehamilan

Menghitung usia kehamilan secara umum dilakukan dengan berdasarkan pada siklus menstruasi yaitu pada hari terakhir menstruasi. Dari situlah nantinya akan dapat diketahui usia dan kondisi janin, serta memprediksi hari kelahirannya. Tidak sedikit lho, wanita hamil yang hanya mengira-ngira usia kehamilannya berdasarkan ingatan dan perasaannya saja sehingga tidak benar-benar tahu berapa usia tepat kandungannya itu.

Dengan menghitung usia kehamilan secara tepat, Anda dapat mengetahui tahap perkembangan janin dalam tubuh. Ini akan memudahkan Anda untuk mencari tahu dan memenuhi nutrisi hamil yang dibutuhkan pada saat perkembangan tersebut.

Nah, agar Anda tidak salah dalam memprediksi dan mempersiapkan persalinan nanti ada baiknya Anda menghitung usia kehamilan secara mandiri. Lantas, untuk bisa menghitung usia kehamilan, gimana ya caranya? Ini dia informasinya:

1.  Kalender masa haid

Selain menggunakan alat khusus untuk menghitung usia kehamilan, dapat juga secara manual menggunakan kalender masa haid. Menghitung usia kehamilan dengan cara ini memerlukan ketelitian terutama mengenai siklus menstruasi karena dasar penghitungannya adalah hari terakhir menstruasi.

Dengan menggunakan rumus Naegele, tambahkan tanggal terakhir haid dengan 7, bulan haid dikurangi 3, dan tahun ditambah angka 1. Berikut contoh bagaimana cara menghitung usia kehamilan dalam minggu dengan cara Naegele. Rumus Naegele ini juga bisa digunakan untuk memperkirakan kapan anak Anda akan lahir. Hari perkiraan lahir atau HPL bisa dirumuskan HPHT-7, bulan HPHT-3, dan tambahkan 1 pada tahunnya. Akan tetapi jika bulannya tidak bisa dikurang tiga alias bulan Januari-Maret, maka jumlahkan dengan 9, tetapi pada tahunnya tidak usah ditambahkan 1. Contohnya HPHT adalah tanggal 17 Agustus 2015, maka penghitungannya 17-7 = 10 (tanggal), 8 (Agustus) – 3 = 5 (Mei) dan tahun 15 + 1 = 16. Jadi hari perkiraan lahir atau HPL adalah tanggal 10 Mei 2016. Akan tetapi HPL biasanya diberikan waktu plus minus sekitar 7 hari. Jadi kemungkinan HPL adalah tanggal 3 – 17 Mei 2016. Sedangkan cara menghitung usia kehamilan misalnya HPHT adalah 17 Agustus, berarti 17 September adalah bulan pertama, dan seterusnya.

Sayangnya, cara ini hanya tepat dilakukan untuk wanita yang memiliki siklus menstruasi secara teratur yaitu antara 28-30 hari saja.

2. Sistem Fundus Uteri
Cara menghitung usia kehamilan dalam minggu selanjutnya adalah dengan cara fundus uteri atau puncak rahim. Anda bisa melakukannya dengan cara meraba bagian rahim terutama pada bagian yang terasa menonjol di bagian perut. Cara menghitungnya bisa Anda lakukan mulai dari tulang kemaluan.

Jika kiranya jarak tulang kemaluan sampai puncak rahim atau fundus uterinya sekitar 28 cm, bisa diperkirakan usia kehamilan Anda sudah memasuki minggu ke-28. Sedangkan pada minggu ke-36 jaraknya akan bertambah menjadi 36 cm. Apabila berat badan Anda normal, Anda bisa hitung jarak tersebut dengan cara meletakkan dua jari mulai dari tulang kemaluan sampai fundus Uteri. Teorinya adalah, setiap dua jari Anda menandakan 2 minggu usia kehamilan Anda.

3. Ultrasonografi (USG)

Saat ini berkat kemajuan tekonologi, menghitung usia kehamilan sudah sangat mudah yaitu dengan memanfaatkan metode ultrasonografi atau yang lebih dikenal dengan sebutan USG. Metode ini adalah cara yang paling akurat dalam menghitung usia kehamilan.

Ketepatannya hampir mendekati 95%. Dengan USG ini, Anda juga akan bisa melihat foto janin yang terdapat di dalam perut. Waktu yang terbaik untuk menghitung usia kehamilan dengan USG ini adalah ketika kehamilan memasuki usia 8 hingga 18 minggu.

4. Kalkulator kehamilan

Selain dengan metode USG yang canggih, menghitung usia kehamilan juga dapat dilakukan dengan menggunakan kalkulator khusus yang didesain untuk menghitung usia kehamilan. Berkat kecanggihan teknologi, Anda dapat mengakses kalkulator ini dengan mudah di internet.

Melalui kalkulator kehamilan ini, kondisi janin dan Anda juga dapat diketahui. Namun, menghitung usia kehamilan dengan kalkulator kehamilan ini sifatnya hanyalah sebatas gambaran umum saja dari perhitungan standar kehamilan.

 

Apapun cara yang dipilih untuk menghitung usia kehamilan, hal terpenting yang harus diperhatikan adalah ketepatan dan keakuratannya. Jika Anda kurang yakin dengan penghitungan manual yang dilakukan sendiri, berkonsultasilah pada dokter dan bila perlu lakukan pemeriksaan yang akurat agar dapat mengetahui usia janin dengan pasti. Semoga bermanfaat! Baca juga : 4 Tips Memilih Nama Bayi yang Baik

author
No Response

Leave a reply "Cara Tepat Menghitung Usia Kehamilan Secara Akurat"