Ciri-ciri Karakter Anak Tunggal

No comment 66807 views

Ciri-ciri Karakter Anak Tunggal

Karakter anak tunggal – Seorang anak tunggal bisa jadi akan mewarisi harta milik orang tuanya, pencapaian yang diraihnya dalam bidang pendidikan dapat memotivasi anak-anaknya kelak untuk dapat berprestasi. Ia pun terdorong untuk lebih dekat dengan pasangan, keluarga besar pasangan, dan anak-anaknya, karena selama ini Ia terbiasa hidup ‘kesepian’. Dengan persepsi seperti itu, tidak heran ada beberapa orang yang bermimpi memiliki pasangan hidup seorang anak tunggal.

Karakter anak tunggal umumnya manja jika masih memiliki orang tua. Umumnya anak tunggal mempunyai jiwa petualang (dalam arti yang luas) dan memiliki kepribadian yang mantap. Karakter anak tunggal gabungan sifat karakter anak Sulung dan karakter  anak Bungsu. Hasil penelitian saya Anak Tunggal cenderung lebih suka kepada lawan jenis yang berwajah dan bersikap dewasa.

Karakter anak tunggal

  • Karakter anak tunggal suka menggantungkan cita-cita yang tinggi dan sangat idealistic.
  • Karakter Anak Tunggal memiliki kadar idealistic yang super tinggi (tertinggi diantara anak yang lain dalam hal jodoh, dan pekerjaan).
  • Karakter Anak tunggal juga sangat suka bepergian, berekreasi atapun berpetualang.
  • Karakter Anak Tunggal memiliki kesamaan dengan anak pertama yakni tidak suka berbuat ulah (cinta akan perdamaian). Kecenderungan si Anak Tunggal lebih suka kepada lawan jenis yang berwajah dan bersikap dewasa.
  • Sangat bertanggung jawab dan sangat perhatian hingga sangat bisa diandalkan.
  • Karakter Anak tunggal cenderung lumayan jauh dari ‘penyakit’ bimbang, sehingga urusan mengambil keputusan bukan perkara sulit bagi dia.
  • Kekurangan anak ini apalagi kalau bukan egonya yang berlipat-lipat ganda. Sangat menuntut perhatian dari orang-orang sekitarnya dan selalu pengen diutamakan dalam segala hal.

Karakter anak tunggal itu memiliki karakter yang manja, kesepian, kurang mandiri, tidak terampil dalam memecahkan permasalahan, tidak bisa membuat keputusan, dan mereka pun memiliki keterikatan emosional yang lebih tinggi terhadap orang tuanya dibandingkan anak lainnya.

Walaupun menjadi anak tunggal tidak mempunyai sudara untuk bermain, namun menjadi anak tunggal tidak selamanya kesepian dan tidak enak karena selain terdapat hal minusnya, anak tunggal juga banyak plusnya. Berikut plus dan minusnya menjadi anak tunggal.

Kelebihan menjadi anak tunggal :
1. Karena tidak mempunyai saudara kandung yang lain, maka perhatian orang tua akan dilimpahkan dan fokus hanya pada anak tunggal itu saja. Sehingga anak menjadi lebih aman, mendapat kasih sayang penuh dan percaya diri, biasanya anak tunggal juga memiliki hubungan yang erat dengan orang tuannya.
2. Dalam hidupnya, anak tunggal harus dapat berjuang sendiri karena tidak mempunyai saudara, jadi ia terbiasa untuk menjalankan tugas sendiri, dan menjalankan segala sesuatunya sendiri sehingga anak tersbut cenderung tumbuh menjadi pribadi yang mandiri.
3. Pada umumnya anak tunggal kebutuhannya selalu terpenuhi karena kasih sayang orang tua hanya untuk mereka. Jadi apapun yang anak butuhkan akan mudah dipenuhi oleh orang tuannya. Memang sudah dapat dipastikan jika anak tunggal kebutuhan materinya akan terpenuhi.

Kekuranngan menjadi anak tunggal :
1. Karena tidak ada teman ataupun saudara kandung yang dapat diajak bertukar pikiran maka kebanyakan anak tunggal cenderung lambat dalam mengambil keputusan dan cenderung peragu. Tetapi tentu saja hal tersebut dapat diubah dengan bersosialisasi di lingkungan sekitar.
2. Menjadi kesepian karena tidak mempunyai teman rumah yang bisa jadi teman bercerita dan diajak bercanda membuat anak tunggal sering merasa kesepian dan bosan. Karena hal ini, anak tersebut jadi cenderung pendiam, namun dengan melakukan banyak kegiatan positif, kita bisa buang jauh rasa kesepian ini.
3. Karena ingin anak semata wayangnya selalu aman, orang tua akan menjadi protektif ke kita. Banyak campur tangan orang tua dalam pergaulan sampai bila kita punya masalah. Lebih sering diksusi dengan orang tua akan membantu kita untuk meyakinkan orang tua bahwa ada saat tertentu kita bisa menjaga diri.

Masalah orangtua yang mempunyai anak tunggal

Pada orangtua yang memiliki anak tunggal maka secara ekonomis hal ini menguntungkan mereka. Orangtua tidak perlu bersusah payah mencari penghasilan yang besar karena tanggungjawab untuk memberi atau memenuhi kebutuhan fisik anaknya relatif tidak besar. Berlainan bila mempunyai banyak anak, di mana tiap anak mempunyai kebutuhan-kebutuhan sendiri yang harus dipenuhi oleh kedua orangtuanya. Bila ditinjau dari sudut ini saja, keluarga yang mempunyai anak tunggal akan membutuhkan ongkos hidup yang relatif lebih kecil atau sedikit daripada kalau mempunyai banyak anak.

Masalah sekolah untuk keluarga yang mempunyai anak tunggal juga tidak memberikan beban berat. Pada keluarga besar, misalnya yang mempunyai anak delapan berarti orangtua harus mencari delapan bangku sekolah untuk anaknya tersebut. Sedang kenyataannya masalah sekolah adalah masalah yang masih sulit diatasi oleh pemerintah.

Dengan melihat kenyataan ini berarti keluarga atau orangtua yang memiliki anak tunggal jauh lebih menguntungkan dibandingkan dengan orangtua yang memiliki banyak anak. Demikian pula dengan masalah-masalah lain, misalnya masalah perumahan atau tempat tinggal. Dengan banyaknya anak maka berarti banyak tempat yang harus disediakan.

Sebenarnya mempunyai anak tunggal tidak akan berperilaku buruk dan manja apalagi didik dengan benar dan tidak terlalu dimanja. Perkembangan anak tersebut sangat dipengaruhi oleh faktor bawaan (nature) dan faktor pengasuhan & pengaruh lingkungan (nuture). Jadi walaupun anak tunggal namun jika orang tua mendidik dengan kepekaan sosial yang tinggi sejak kecil maka dia akan tumbuh menjadi anak yang apatis terhadap lingkungan.

Selain pengaruh orangtua, yang perlu dibenahi adalah perlakuan orang-orang terdekat yang berada di sekitar kita. Sejak kecil seorang anak tunggal terbiasa dikelilingi orang-orang dewasa. Mulai dari paman, tante, kakek-neneknya, dan teman-teman orangtua mereka. Karena kondisi inilah, mereka selalu dianggap istimewa. Sehingga ia agak sulit menerima kritik maupun penolakan dari orang lain. Cara mendidik anak tunggal sebenarnya tidak sulit jika Anda mempunyai informasi yang tepat dan konsultasi dengan psikolog.

Terkadang kepribadian seseorang memang terkadang diperngaruhi oleh urutan lahirnya di dalam keluarga. Setiap anak, mulai dari anak tunggal, anak pertama, kedua dan seterusnya akan memiliki karakter yang berbeda-beda. Namun sebenarnya, bagaimana karakter seorang anak tergantung dari pola asuh yang diterapkan oleh orang tuanya.

Baca juga : 4 Cara Mengatasi Pendarahan Pada Ibu Hamil Muda

author
No Response

Leave a reply "Ciri-ciri Karakter Anak Tunggal"